Khamis, 24 Disember 2009

Akulah Filsafat Alam Tabii

Aku sukakan "Apa?"
Aku sayangkan "Kenapa?"
Aku cintakan "Bagaimana?"
Aku rindukan "Bila?"
Tentang alam-Nya, tentang aturan-Nya, tentang ciptaan-Nya
Tetapi bukan tentang-Nya
dan juga bukan menentang-Nya

Hanya aku, falsafah dan kecemburuan pada alam-Nya

Dulu waktu aku kecil
Aku sering bertanya kepada ayahku;

Apa ini? Apa itu?
Kenapa ini? kenapa itu?
Bila? dan Bagaimana?
Itu mungkin ucapan seorang ahli filsafat yang daif
Yang sering diajukan oleh seorang pengaju
Yang mungkin tahu dan ingin tahu pada seseorang yang mungkin tahu dan ingin memberitahu
Bahwa aku pun ingin tahu "Kenapa kamu mesti tahu"

Pada dulu juga
Aku sering keluh kesat akan persoalan yang mencerminkan kebodohan kepada diri yang merasanya dirinya tidak bodoh

Iaitu;

Kenapa langit warna biru?
Apa penafsiran fizikalnya alam ghaib?
Bagaimana Tuhan?
Mengapa aku lihat laut ia mendatar?
Kenapa tiap-tiap hari ayahku menangkap ikan, tapi ikan tak habis?
Siapa aku? Kenapa mesti aku? Di sini!

Aku pun pelik
Aku pelik kenapa langit tak jatuh!
Aku hairan kenapa mesti ada malam, mesti ada siang!
Aku terkejut kenapa aku tak boleh melihat matahari dengan mata kasar!
Aku lagi pelik dengan kehairanan yang sangat mengejutkan
Kenapa Mesti Kita Berada Di sini?
Untuk apa?

Apakah semua pemerihalan itu
Membolehkan aku mentakrifkan diri aku ini
Seorang ahli filsafat alam tabii
atau Akulah Filsafat AlaM Tabii
atau Wallahu'alam

Tiada ulasan:

Catat Ulasan